UA-82266412-1

Blog Archives

Metode Uji Fitokimia: Metode Kualitatif Untuk Mengetahui Kandungan Senyawa Metabolit Sekunder Pada Sampel Tanaman

phythochemical(Picture from http://www.pnsc.ufscar.br)

Pengujian fitokimia dapat dilakukan pada simplisia kering dan ekstrak yang diperoleh. Pengujian fitokimia ini bertujuan untut mengetahui secara kualitatif kandungan senyawa metabolit sekunder yang terdapat dalam sampel. Sampel tumbuhan dikeringkan dengan menggunakan oven bersuhu 40 oC hingga kadar airnya kurang dari 10 %. Setelah kering sampel dihaluskan hingga berukuran 100 mesh. Sampel telah halus dan menjadi serbuk selanjutnya diuji fitokimia. Uji fitokimia terdiri dari alkaloid, flavonoid, tanin, saponin, dan steroid/triterpenoid.

Identifikasi Alkaloid

ditimbang 500 mg serbuk simplisia, ditambahkan 1 mL asam klorida 2 N dan 9 mL air, dipanaskan di atas penangas air selarna 2 menit, didinginkan dan disaring. Dipindahkan 3 ml filtrat pada kaca arloji kemudian ditambahkan 2 tetes pereaksi Dragendorrf, jika terjadi endapan coklat maka simplisia tersebut mengandung alkaloid. Jika dengan pereaksi Mayer terbentuk endapan menggumpal berwarna putih atau kuning yang larut dalam methanol maka ada kemungkinan terdapat alkaloid. Read more »

Seminar PLP (Pranata Laboratorium Pendidikan) IPB : Tata Kelola Bahan Kimia dan Modifikasi Metode Maserasi

Seminar PLP IPB

Pada hari selasa tanggal 23 agustus 2016 di ruang sidang FPIK telah terselenggara Seminar Pranata Laboratorium Pendidikan (PLP) dengan dua pemakalah yaitu Rohmat Ismail, A.Md dengan judul makalah “Penerapan Chemical Inventory Management System (CIMS) di Laboratorium Kimia Anorganik”  dan Esti Prihatini, S.Si dengan judul makalah “Modifikasi Metode Schultze dan Perbandingannya dengan Metode Schultze dan FPL”. Dua topik makalah ini sangat sesuai dengan bidang kajian PLP yaitu mengenai pengelolaan alat dan bahan, pengembangan sistem laboratorium, dan pengembangan metode. Kegiatan seminar PLP diawali dengan pembukaan dan kata sambutan dari ketua PLP IPB yaitu Bapak Sofyan, M.Si. beliau menyampaikan apresiasi yang besar terhadap panitia pelaksana atas terselenggaranya seminar ini dengan sangat baik. Sesi selanjutnya yaitu pemaparan materi seminar dengan membaginya menjadi dua sesi. Setiap sesi terdiri dari presentasi dan tanya jawab. Read more »

Formulir Permintaan Alat dan Bahan Kimia Laboratorium

Dalam kegiatan penelitian dan praktikum di laboratorium, tentunya kita akan memerlukan alat dan bahan kimia. Kebutuhan alat dapat dibedakan menjadi alat penunjang seperti tanur, oven dan neraca analitik dan alat gelas seperti gelas piala, pipet mohr dan buret. Kebutuhan bahan kimia dapat disesuaikan dengan metode pengujian yang digunakan dapat berupa bahan kimia padatan (misalnya garam dan logam), cairan (misalnya larutan asam basa), dan gas (misalnya amoniak dan hidrokarbon). Dalam sistem management laboratorium yang baik diperlukan suatu bentuk dokumen untuk mengendalikan penggunaan bahan kimia dan alat tersebut. Dokumen tersebut dapat berupa formulir pemintaan alat dan bahan kimia di laboratorium.

formulir permintaan alat dan bahan kimia

Read more »

Analisis Kuantitatif Unsur Hara Daun Kelapa Sawit Pada Pelepah Ke-17 Sebagai Langkah Optimasi Hasil Panen Kelapa Sawit

pohon kelapa sawit

Tanaman Kelapa Sawit (Picture from https://www.sciencenews.org)

Tanah dan tanaman merupakan dua hal yang sangat berkaitan dengan bidang pertanian. Kemajuan bidang pertanian dapat dicapai dengan adanya suatu peningkatan kualitas dari tanah sebagai lahan pertanian dan tanaman sebagai hasil dari pertanian yang memiliki nilai ekonomi yang tinggi. Kualitas tanah dan tanaman dapat ditentukan dengan uji parameter baik secara fisik maupun kimia. Analisis kimia dalam tanaman dapat dilakukan pada seluruh bagian tanaman baik pada akar, batang , maupun daun. Jenis analisisnya pun dapat berupa analisis bahan anorganik (mineral) dan organik (metabolit primer dan sekunder). Analisis mineral pada tumbuhan dapat dibedakan menjadi dua yaitu mineral makro dan mikro. Unsur hara tanaman yang termasuk ke dalam mineral makro yaitu P, K, Ca, Mg, dan Na. Unsur hara tanaman yang termasuk ke dalam mineral mikro yaitu Fe, Zn, B, Mn, Cu, dan Al. Salah satu komoditas tanaman yang memiliki nilai ekonomi yang tinggi saat ini  yaitu tanaman kelapa sawit. Read more »