UA-82266412-1

Blog Archives

Integrasi Sistem Dokumen Pengelolaan Bahan Kimia di Laboratorium: Form Pengajuan, Kartu Bahan Kimia, Form Mutasi

Skema bahan kimiaSiklus bahan kimia di laboratorium

Pelaksanaan kegiatan penelitian dan praktikum di laboratorium, tentunya akan memerlukan alat dan bahan kimia. Kebutuhan alat dapat dibedakan menjadi alat penunjang seperti tanur, oven dan neraca analitik dan alat gelas seperti gelas piala, pipet mohr dan buret. Kebutuhan bahan kimia dapat disesuaikan dengan metode pengujian yang digunakan, dapat berupa bahan kimia padatan (misalnya garam dan logam), cairan (misalnya larutan asam basa), dan gas (misalnya amoniak dan metana). Dalam sistem manajemen laboratorium yang baik diperlukan suatu bentuk sistem dokumen untuk mengendalikan penggunaan kebutuhan penelitian dan praktikum tersebut terutama penggunaan bahan kimia. Sistem dokumen tersebut dapat berupa form pengajuan, kartu bahan kimia, dan form mutasi. Bentuk sistem dokumen yang pertama adalah form permintaan bahan kimia. Form permintaan bahan kimia di laboratorium ini berlaku untuk semua pihak yang akan melakukan kegiatan baik penelitian maupun praktikum mandiri. Dengan adanya form permintaan bahan kimia ini maka pengelola laboratorium dapat mengetahui jumlah bahan kimia yang digunakan oleh setiap individu yang bekerja di laboratorium. Form permintaan bahan kimia ini berisi tentang informasi berapa jumlah bahan kimia yang diminta beserta jenis, spesifikasi, dan satuannya. Dengan adanya form permintaan bahan kimia ini, sistem manajemen di laboratorium akan lebih baik dan terkendali karena mengetahui jumlah aktual bahan yang diminta oleh pengguna sehingga dapat dijadikan data acuan untuk rekapitulasi pada kartu bahan kimia. Read more »

Workshop Pengembangan Kompetensi Pranata Laboratorium Pendidikan (PLP) : Pelatihan Sistem Informasi dan Manajemen Pengelolaan Laboratorium Untuk Bahan Kimia Dengan Softwere Chemical Inventory Management System (CIMS) dan Aplikasi Sistem Informasi Untuk Tata Kelola Laboratorium

Pelatihan Pranata laboratorium pendidikanPendidikan di perguruan tinggi memegang peranan penting dalam kemajuan ilmu dan teknologi bangsa di masa yang akan datang karena pada level pendidikan ini lah, ilmu dan kemampuan level tinggi yang sesuai dengan bidang keilmuannya akan dikaji lebih dalam. Penyelenggaraan pendidikan yang berkualitas memerlukan dua jenis kegiatan akademik yaitu perkuliahan sebagai sumber pengetahuan secara teori dan praktik sebagai sumber pengetahuan secara motorik yang merupakan bagian dari implementasi sebuah teori dasar. Kegiatan praktik harus dilakukan di laboratorium yang mendukung baik secara fasilitas maupun sumber daya manusianya. Jenis laboratorium dapat disesuaikan dengan jenis kajian bidang ilmunya misalnya laboratorium komputer, laboratorium kimia dan laboratorium mikrobiologi. Fasilitas laboratorium dapat berkembang dengan adanya dukungan pendanaan misalnya untuk membeli peralatan analisis dan alat penunjang keselamatan dan keamanan. Sumber daya manusia dapat berkembang dengan adanya berbagai pelatihan baik secara teori maupun praktik secara langsung untuk peningkatan kompetensi bidang laboratorium. Kegiatan praktikum dan penelitian yang dilakukan di laboratorium pendidikan perguruan tinggi memerlukan sumberdaya manusia dengan jabatan fungsional Pranata Laboratorium Pendidikan (PLP) yang berkualitas dan berkompeten, maka dari itu diperlukan suatu bentuk pelatihan yang berkualitas dan berkesinambungan. Read more »

4 Konsep dan Implementasi Keselamatan Kesehatan Kerja (K3) di Laboratorium

safety lab

(Picture from Lab Safety Culture at UCLA)

Penyelenggaraan pendidikan di bidang sains tentunya bukan hanya sekedar teori tetapi juga memerlukan aplikasi nyata yang dapat dilakukan dalam bentuk praktikum  maupun riset. Kegiatan praktikum dan  riset tersebut dilakukan di laboratorium  yang harus ditunjang dengan berbagai sarana pendukung baik itu peralatan, bahan  kimia, maupun personil laboratorium dengan kompetensi yang baik. Laboratorium  pendidikan sama  halnya seperti laboratorium di industri maupun di lingkungan pemerintahan, laboratorium pendidikan juga harus tetap memperhatikan keselamatan kesehatan kerja (K3) di laboratorium untuk menghindari terjadinya kecelakaan kerja. Terdapat tiga sumber bahaya di laboratorium yang dapat menyebabkan kecelakaan kerja yaitu bahaya fisika, bahaya kimia, dan bahaya biologis. Bahaya fisika dapat diakibat oleh tatanan ruang laboratorium yang buruk, penggunaan peralatan laboratorium yang tidak sesuai dengan prosedur, dan instalasi listrik yang tidak benar. Bahaya kimia dapat diakibatkan oleh penanganan tidak benar dari bahan kimia dengan sifat  yang korosif, mudah terbakar, beracun maupun karsinogenik. Bahaya biologis dapat disebabkan oleh adanya infeksi dari bakteri patogen dan hewan. Dari ketiga sumber bahaya tersebut, tentunya bahaya kimia yang memerlukan penanggulangan yang lebih rumit karena terkait dengan penataan bahan kimia mulai dari penerimaan, penyimpanan, pemakaian bahkan sampai pengelolaan limbahnya. Read more »